Terkait Teror Bom, Sri Lanka Usir 200 Ulama

oleh

Beritaklick.com | KOLOMBO – Pemerintah Sri Lanka mengusir lebih dari 600 warga negara asing, termasuk sekitar 200 ulama Islam, sejak teror bom bunuh diri pada perayaan Paskah akhir April lalu.

Menteri Dalam Negeri, Vajira Abeywardena mengatakan, para ulama itu memasuki Sri Lanka secara legal. Namun, atas alasan keamanan, visa mereka tidak bisa diperpanjang.

“Mempertimbangkan situasi saat ini di negara ini, kami telah meninjau sistem visa dan mengambil keputusan untuk memperketat pembatasan visa bagi para guru agama,” kata Abeywardena.

“Dari mereka yang dideportasi, sekitar 200 adalah ulama Islam,” sambungnya seperti dimuat AFP, Minggu (5/5).

Teror bom Paskah yang menewaskan 257 orang dan melukai hampir 500 orang, didalangi oleh seorang ulama setempat yang diketahui berafiliasi dengan ISIS.

Abeywardena tidak merinci kewarganegaraan dari mereka yang telah diusir. Namun, polisi mengatakan bahwa sebagian besar orang asing yang memperpanjang visa baru-baru ini adalah dari Bangladesh, India, Maladewa, dan Pakistan.

“Kami tidak memiliki masalah dengan mereka, tetapi ada beberapa yang menjamur baru-baru ini. Kami akan lebih memperhatikan mereka,” tambahnya. (jpnn/fjr)